,
Sungguh tragis Rekayasa Laporan keuangan yang terjadi pada BUMN dan  perusahaan terbuka (Tbk) yang listed dibursa saham seperti pada  PT....
Menjadi tanggung jawab Direksi, menyajikan laporan keuangan yang sesuai prinsip dan standar akuntansi yang diterima umum, merupakan kewajiban yang...
Aksi demonstrasi Jaringan Mahasiswa Hukum Indonesia (JMHI) di kantor pusat Bank Rakyat indonesia dan gedung Komisi Pemberantas Korupsi (KPK) pada 15...
Penggiat anti korupsi LSM Kampak Papua mendesak kepada Polda Papua agar secepatnya menetapkan tersangka dugaan korupsi anggaran Sentra Pendidikan...
Sepuluh Desa di Kecamatan Pitumpanua, Kabupaten Wajo, Provinsi Sulawesi Selatan bakal dilaporkan ke Kejaksaan Negeri (Kejari) Wajo, atas dugaan...
SUARAJOURNALIST-KPK.ID | Jakarta-Salah satu tugas Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) adalah melakukan penyelidikan, penyidikan dan penuntutan...
21 Mei 2022 | Dibaca: 59 Kali
Resmikan 12 Desa Wisata, Bupati Sebut Adanya Potensi Peningkatan Kunjungan Wisatawan



Jateng, Bupati Pati Haryanto meresmikan 12 desa wisata di Kabupaten Pati Provinsi Jawa Tengah,  yang mana acara peresmian tersebut berpusat di Bukit Pengusen Desa Gulangpongge Kecamatan Gunungwungkal, Sabtu (21/5/2022).

12 Desa Wisata terbagi menjadi 2 klasifikasi yaitu kategori berkembang dan kategori rintisan. Untuk desa wisata kategori berkembang ialah Desa Gulanggpongge Kecamatan Gunungwungkal, Desa Bakaran Wetan Kecamatan Juwana dan Desa Kertomulyo Kecamatan Trangkil. 

Sedangkan 9 desa yang masuk kategori desa wisata rintisan meliputi, Desa Pohgading Gembong, Desa Klakahkasihan Gembong, Desa Sidomulyo Gunungwungkal, Desa Sambiroto Tayu, Desa Mojoagung Trangkil, Desa Tluwuk Wedarijaksa, Desa Pekuwon Juwana, Desa Kedumulyo Sukolilo dan Desa Larangan Tambakromo.

Kepala Dinas Kepemudaan, Olahraga dan Pariwisata (Dinporapar) Pati Rekso Soehartono menyampaikan, peresmian tersebut dalam rangka memberikan peluang kepada desa agar dapat bersaing dalam peningkatan desa sebagai desa wisata teladan dan kompetensi untuk membangun dunia kepariwisataan khususnya di Kabupaten Pati .

"Kemudian, untuk menghasilkan desa wisata yang berdaya guna, berkualitas, kreatif dan inovatif. Serta sebagai mitra pemerintah daerah, untuk mempromosikan desa wisata dan pariwisata di Kabupaten Pati", ujarnya.

Sementara, Bupati Pati Haryanto menyampaikan apresiasinya terhadap masyarakat Desa Gulangpongge yang sejak pagi sampai siang turut memeriahkan acara peresmian di Bukit Pengusen tersebut. 

Namun pihaknya menyebut, peresmian 12 desa wisata tersebut bukan yang pertama sebab sebelumnya telah diresmikan 4 desa di Pati sebagai desa wisata yaitu, Desa Talun Kayen, Desa Jrahi Gunungwungkal, Desa Bageng Gembong dan Desa Tunggulsari Tayu.

"Dengan bertambahnya desa wisata pada saat ini, membuat kunjungan wisata ke Kabupaten Pati pun juga meningkat. Dengan harapan pendapatan asli daerah (PAD) baik ke desa maupun ke daerah, terlebih untuk pelaku UMKM ini dapat berkembang", ujarnya.

Diakui Bupati Haryanto bahwa yang namanya merintis desa wisata tidaklah mudah. Sebab, harus butuh waktu serta infrastruktur yang memadai. Meskipun alam di sekitar sangat mendukung, namun sarana prasarana khususnya akses jalan menuju ke lokasi desa wisata pun sangat penting.

"Untuk akses jalan memang sangat susah apabila ditanggung semua oleh pemerintah desa. Oleh karena itu, perlu peran serta pemerintah daerah syukur - syukur ada investor yang masuk. Jangan hanya ingin wisatawan datang sekali, namun bagaimana caranya menarik para wisatawan datang terus menerus dan ketagihan", jelasnya.

Dalam kesempatan tersebut, Bupati Pati Haryanto bersama rombongan Forkopimda juga menyempatkan mengunjungi 12 stand desa wisata yang tersedia. Pihaknya mencoba kudapan maupun makanan khas dari 12 desa yang ada. Acara pun ditutup dengan pemberian sertifikat desa wisata kepada 12 kepala desa. (Imam s)
Jl. Sunan Drajad No. 2B, Kel. Jati. Kec. Pulo Gadung
Kota Jakarta Timur. DKI Jakarta 13220
Telp. : 021 4786 3331
Mobile/HP : 0813.8438.7157 – 0856 9018 509
>