,
Sungguh tragis Rekayasa Laporan keuangan yang terjadi pada BUMN dan  perusahaan terbuka (Tbk) yang listed dibursa saham seperti pada  PT....
Menjadi tanggung jawab Direksi, menyajikan laporan keuangan yang sesuai prinsip dan standar akuntansi yang diterima umum, merupakan kewajiban yang...
Aksi demonstrasi Jaringan Mahasiswa Hukum Indonesia (JMHI) di kantor pusat Bank Rakyat indonesia dan gedung Komisi Pemberantas Korupsi (KPK) pada 15...
Jakarta, Suara Journalist KPK. Dugaan publik terhadap Rekayasa Laporan Keuangan BPD-NTT Tahun Buku 2020 yang disampaikan ketua umum LSM IIK Drs....
Ketua Umum Nasional Komunitas Masyarakat Adat Papua Anti Korupsi "LSM.KAMPAK Papua" Dorus Wakum angkar bicara soal kejahatan terstruktur,...
Sekjen LSM Kampak Papua, Johan rumkorem  kepada awak Media,  meminta Kapolri  Jenderal Polisi Drs. Listyo Sigit Prabowo  segera...
31 Juli 2022 | Dibaca: 72 Kali
Publik Ekpose PT Gozco Plantation Tbk Tahun Buku 2021

Jakarta - Emiten Kelapa Sawit PT. Gozco Plantations Tbk ("GZCO" atau "Perseroan") hingga akhir tahun 2021, Perseroan berhasil membukukan penjualan bersih sebesar Rp707 miliar, meningkat 74% bila dibandingkan dengan tahun 2020 yang sebesar Rp407 miliar.

"Peningkatan ini terjadi karena adanya kenaikan dalam Volume penjualan Crude Palm Oil (CPO) yang meningkat sebesar Rp604 miliar, Palm Kernel (PK) Rp79 miliar dan Tandan Buah Segar (TBS) Rp24 miliar dari total penjualan bersih pada tahun 2021," kata Yongki Tedja, Direktur Keuangan, Pajak & Akuntansi GZCO dalam public expose usai Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan di Jakarta, Jum'at (29/07).

Bahkan, Yongki menyampaikan, Perseroan juga berhasil membukukan laba kotor tahun 2021 sebesar Rp68 miliar, naik 149% bila dibandingkan dengan tahun 2020 yang sebesar Rp139 miliar.

Tak cuma itu, ujar Kreisna, Perseroan mengalami peningkatan Laba Bersih Tahun Berjalan pada tahun 2021 yakni naik 108%. Laba Bersih Tahun Berjalan Perseroan tahun 2021 tercatat sebesar Rp14 miliar, usai tahun 2020 tercatat rugi sebesar Rp183 miliar.

Pada tahun 2021, lanjut Kreisna, total Liabilitas Perseroan mengalami penurunan sebesar 14%, dimana total Liabilitas Perseroan pada tahun 2020 adalah sebesar Rp1.11 miliar menjadi Rp959 miliar pada 31 Desember 2021. Penurunan ini terutama disebabkan oleh penurunan Liabilitas jangka panjang sebesar 24%. Komposisi total liabilitas pada 2021 terdiri dari Liabilitas jangka pendek sebesar Rp355 miliar dan Liabilitas jangka panjang sebesar Rp604 miliar.

"Penurunan ini terutama disebabkan oleh penurunan Liabilitas jangka panjang sebesar 24%. Komposisi total liabilitas pada 2021 terdiri dari Liabilitas jangka pendek sebesar Rp355 miliar dan Liabilitas jangka panjang sebesar Rp604 miliar," ucapnya.

Dari sisi aset, Kreisna menuturkan, total aset Perseroan yang tercatat per 31 Desember 2021 mengalami peningkatan sebesar 5% menjadi Rp2.03 triliun, sedangkan jumlah aset pada tahun 2020 adalah sebesar Rp2.14 triliun. Ekuitas Perseroan naik sebesar 5% menjadi sebesar Rp1.07 triliun per 31 Desember 2021 bila dibandingkan dengan Total Ekuitas dari Rp1.02 triliun pada tahun 2020. Peningkatan ini terutama disebabkan oleh naiknya jumlah ekuitas yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar 5,55%.

"Di tahun 2022, Perseroan menganggarkan Belanja Modal (Capex) sebesar Rp75.5 Milliar yang dialokasikan untuk Belanja Barang Modal meliputi tanam baru dan perawatan Tanaman Belum Menghasilkan (TBM) sebesar Rp13.5 Milliar dan Investasi Fixed Aset sebesar Rp62.0 Milliar," pungkasnya.

Jl. Sunan Drajad No. 2B, Kel. Jati. Kec. Pulo Gadung
Kota Jakarta Timur. DKI Jakarta 13220
Telp. : 021 4786 3331
Mobile/HP : 0813.8438.7157 – 0856 9018 509
>